Kamar Sepi

Dari kamarsepi ini, aku mengintai kamu dari kejauhan... walaupun jauh... namun dikau tetap dekat dihati... rindu dan kasih yang berputik hanya buat seorang kamu... ku kan tetap menanti dan kan terus menanti... satu jawapan pasti...

Tuesday, June 27, 2006

Sesiapapun pandai menghayati cinta tapi tiada sesiapa yang pandai menilai cinta kerana cinta bukan objek yang boleh dilihat oleh mata kasar, sebaliknya cinta hanya dapat ditilik melalui hati dan perasaan.

Bercinta memang mudah. Untuk dicintai juga memang mudah. Tapi untuk dicintai oleh orang yang kita cintai itu yang sukar diperoleh.

Tiada kasih yang lebih manis daripada kasih cinta. Tiada kasih yang lebih ngeri dari putus cinta.
Kata pujangga cinta letaknya dihati. Meskipun tersembunyi, namun getarannya jelas sekali. Ia mampu mempengaruhi fikiran sekaligus mengendalikan tindakan kita sehingga kadangkala kita melakukan hal terbodoh tanpa kita sedari.


Cinta yang suci dapat dilihat dari perngorbanan seseorang, bukanlah dari pemberian semata-mata.

Friday, June 23, 2006

Jangan Bersedih Lagi

Kekasihku
Jangan bersedih lagi
Keringkanlah titisan air mata di pipi(mu)

Kekasihku
Tabahkan hatimu
Sekalipun tak pernah terduga
Halangan yang melanda
Melenyapkan
Impian bersama

Jangan dikesali
Atas apa yang terjadi
Mungkin rahmat sebaliknya
Membuahkan bahagia

Kekasihku
Aku tahu
Kita sama saling percaya
Tidak pernahAda dusta
Kasih antara kita

Jangan berduka (kekasihku)
Jangan berdendam pada sesiapa
BersabarlahMenerima
Segala-galanya dengan redha

( bridge )
Mungkin suatu hari
Kita akan bersama lagi
Aku masih mengharap
Segalanya kan
Berulang semula

( korus )
Kekasihku
Aku tahuKita sama saling percaya
Tidak pernahAda dusta
Kasih antara kita

Jangan berduka (kekasihku)
Jangan berdendam pada sesiapa
Bersabarlah
Menerima
Segala-galanya dengan redha

Tuesday, June 20, 2006

Bob - Cinta Seorang Teman
- lirik sumbangan ..NOJIE..
-Lirik/Lagu ... Adnan Abu Hasan

Dulu engkau ku kenali
tak pernah ku sedar
dari mata yang memandang penuh pengertian
tapi saat itu telah berubah

di persimpangan usia
antara kita tak mampu lagi
berselindung dengan alasan
Telah ku cantumkan semua
impian bersama
dalam jalinan yang kita bina berdua
namun apakah erti bila keinginan terlanjur
lalu menganggu kala dirimu selalu
ada disisi

c/o:
Duhai teman
biasakah kau fahami sandiwara ini
sejak bila berputiknya cinta kita
menjadi rahsia yang tersimpan
mewujudkan kenyataanku
tak sanggup kehilangan mu..

oh...
Telah ku cantumkan semua
impian bersama
dari mata yang memandang penuh pengertian
namun apakah erti bila keinginan telah terlanjur
lalu menganggu sanubari ku..owhh... ohhh... ohh heyy yeahh....
Ku cuba bayangkan waktu dulu
gurau senda serta pujukkan mu
puisi indah menyatakan kata rinduku
masa yg berlalu meragui
seluruh harapan muncul
kini mengapa kan bertanya dimana kesudahan kita

(ulang c/o )
Mungkin

Biarkanlah saja diriku sendirian tanpamu
Biarkanlah aku merindu sekian lama
Bukan maksud untuk membisusepi tanpa kata
Terpisahnya kita kerana mengejar impian

( korus )
Mungkinkah bersama dua jiwa ini
Dalam mencari cinta sejati nan suci
Mungkinkah segala derita di jiwa
Akan terabat kini

Biarkanlah saja diriku sepi tanpa kata
Terpisahnya kita kerana mengejar impian

( bridge )
Hanya satu pintaku
Sabarlah menanti
Ku kan pulang bersama
Cinta...
JIKA KAU KEKASIH


Tidakkah kau terasa beban yg aku pikul
Menyiksa jiwaku kekasih
Kenapa kau tak pernah
Merasakan

*Dan jika kau kekasih
Yang menyayangi aku
Harus kau mengerti hatiku
Itu hanya apa yg ku impikan
Bilakah kau ...kau akan mengerti?

Kata hati merayu aku pergi
Meninggalkan dirimu
Tapi ku tak berdaya
Mengapa kasih harusku alami

Setelah aku korban segala–galanya
Sanggup ku harungi hidup bersama dirimu
Meninggalkan semua yg aku cintai

Jika kau kekasih semaikanlah hidupku
Jangan biar aku begini
Hidupku dalam kerunsingan kasih*

Sunday, June 11, 2006

Wednesday, June 07, 2006

Tuesday, June 06, 2006

Telah ku singkap
segala kenangan lalu
agar kau bisa mengerti
apa yang tersirat dihatiku

kenangan berlalu
tetap bersemadi dijiwa
sering kali menggamit
membuat jiwa terhimpit

namun
kau cuba meyakinkan
agar aku bisa menerimamu
tapi berikan ku masa
untuk ku robohkan
tembok penghalang
yang telah ku bina dahulu

andai kau tak sanggup menunggu
ku rela melepaskan mu
sayang.......

Sunday, June 04, 2006

Seawal jam 6.00, aku bangkit dari lena nan panjang dan ulikan mimpi indah. Alhamdulillah pagi ini aku masih lagi diberi izin oleh Yang Maha Esa untuk meneruskan liku-liku kehidupanku. Seperti biasa, ku capai tuala mandi dan terus ke bilik air untuk membersihkan diri. Setelah setengah jam dok kat bilik air, aku keluar dan bergegas ke bilikku untuk mengenakan pakaian dan terus saja bersolat Subuh. Selesai mengerjakan solat, aku berwirid dan memanjakan doa kehadrat Allah. Agak panjang juga doaku pagi ini.

Setelah selesai, aku ke dapur dan menghirup secawan kopi yang di buat emak. "awalnya kau bangkit hari ni?" tanya enak kepadaku.

"Tak ada apa mak, biasa aja," jawabku ringkas dan terus menghirup kopi. Emak menghidangkanku sepinggan nasi goreng, keropok leko dan goreng pisang. Tanpa berfikir panjang, aku terus makan dengan sopan.

Difikiranku kini aku sedang memikirkan sesuatu. Hadia. Ya itulah nama yang secara tak sengaja keluar dari mulutku di meja makan pagi tadi. "hai, pagi-pagi dah berangan, kat meja makan pun sempat berangan?," usik emak.

Sambil terbatuk, aku menjawab, "tak adalah mak, saja sebut," jawabku sambil tersipu-sipu malu.

Setelah selesai makan, aku bergegas ke bilik ku. Ku memasang suis komputer dan menghidupkannya. Sebaik sahaja komputer dihidupkan, aku mendengar beberapa lagu kegemaranku iaitu Laskar Cinta, Biarlah Menjadi Rahsia dan beberapa lagu lain. Aku melihat jam di hujung katilku. "Ah!! baru pukul 8.15, bisik hatiku. Aku masih punya masa lagi.

Aku segera membaca surat khabar. Masa berlalu agak pantas tanpa ku sedari. Jam dindingku telah pun berdenting sembilan kali menandakan pukul 9.00.

Masa yang ku nanti kini telah pun tiba. Aku terus on kan skype di mana inilah tempat aku dan Hadia berasmara. Setelah memastikan aku berada distatus online, aku pun menanti di situ.

"Ya Allah, mana dia ni? Adakah dia telah lupa akan janji untuk menemuiku di sini pagi ini?" rungut hatiku.

Kini sudah satu jam berlalu, namun aku masih menanti dan menanti. Hadia, jika kau dapat merasakan penderitaanku ini, tentu kau tidak akan melakukannya terhadapku. Di manakah dirimu saat ini?

Ya Allah, berilah aku kekuatan dan ketenangan. Aku kini semakin resah.

Thursday, June 01, 2006

perjalanan hidup yang panjang ini
membuat aku sering
terleka dalam aku terjaga
teralpa dalam aku tersedar

termangu aku merenung
akan segala yang terjadi
itu semua bukan pinta ku
siapalah aku
dalam menentukan arah kehidupan

terlalu banyak lorong-lorong yang harus ku pilih
jalan mana harus ku pilih
lorong nan berliku atau lorong nan berduri
namun semuanya harus ku tempuhi
tidak kira apa pun jalanan nya...

Ya Allah
petunjuk MU
amat ku harapkan
betapa kerdilnya aku di sini
dicelah-celah ribuan ummat Muhammad....
jangan Kau sesatkan hati-hati kami
sinarkan hati-hati kami dengan cahaya keimananMU....
Aminnn Ya Rabbulalamin...
Sayang
amat payah untuk ku ungkapkan
segala rasa dihati
dengan bait patah kata-kata
bukan niat untuk mempermainkan hati mu
apatah lagi untuk melukakan mu

Sayang
hanya dikau dihati
hanya dikau dalam ingatan
tapi amat sukar
untuk ku lafazkan
kerna ku amat takut
amat takut akan terluka lagi
parut yang lalu
masih berbekas dihati
lukanya tak nampak
tapi tetap berbekas lagi sehingga kini

Sayang
berikan aku waktu
untuk bersedia menghadapi
cabaran dan rintangan
kerna ku perlukan kekuatan
kekuatan untuk aku
sabar dan tabah
menghadapi segala rintangan
yang bakal ku hadapi....